14 June 2012

Belajar Untuk Menerima



kepala aku sedang rancak berfikir,ligat seumpama gasing berpusing dan terus berpusing
bila di pangkah retak menanti pecah, rosak "
persoalan dan persoalan  kenapa manusia ini ?
 terdetik dihati maka akan ku sumpah nanti.
manusia yang HIPOKRIT ala-ala babik
kalau dah tak suka kenapa perlu sumpah seranah
kalau dah putus cinta kenapa perlu dipersalahkan itu,ini dan bagaimana,
kalau sedang bahagia  bergegar satu dunia
 I LOVE YOU SAMPAI MATI I JUMP U JUMP  "
pergi la mati, dungu "
makin tidak paham pencetus kontroversinya..
yang aku lihat dan nampak semua tak diterima kepala lutut,
Eh pernahkah terfikir nak ukur kekurangan dibadan sendiri
atau perlukan cermin dihidang didepan mata
baru tahu apa yang celakanya ada pada diri.
itu kalau terperasaan la, jika tidak mungkin kata diri persis pari-pari, hancur"

sayang sayang ku yang hipokrit,belajar untuk BELAJAR MENERIMA
senangkan ?
tidak salah untuk kenangkan cinta mati
aku pun begitu jugak ..tertonggeng - tongeng bila cinta tidak sampai kemati
golek-golek atas katil seumpama mau bunuh diri,
bila kepala sudah dihantuk kedinding baru senyum-senyum sendiri, gila mungkin"

tidak salah untuk mengusung rindu
tidak salah mengenang orang yang pernah kita cintai
tapi satu cuba belajar menerima hakikat
Qada dan Qadar tuhan
dan percaya pada yang HAKIKI
semua yang terjadi akan memperkasakan diri;

Ambik cinta itu simpan dalam poket,
ikat rindu itu pada tali kasut biar ikat mati,
simpan dalam almari, susun biar rapi,
bila tiba nanti pintu akan kau tutup,perasaan itu tidak sendiri..

-- aku tahu manusia bukan nya sempurna tak salah untuk belajar untuk menerima kan ?

4 comments:

hati Laila bUat Majnun said...

aku sedang belajar kalau tidak aku tak ucapkan selamat tinggal cuma semua perlukan masa..kalau aku boleh undur masa aku tidak mahu untuk bertemu dengan dia..dan aku tidak mahu memulakan salam perkenalan..aku memberi peluang agar hati ini masih hidup cuma aku tersilap..aku ingat kan di adalah pemilik ku...rupanya aku bukan tulagnya yang hilang...serpihan juga tidak...

Si Tukang Karut said...

maaf andai terasa teman,bingkisan peringatan buataku,aku yang sering terlupa...

Anonymous said...

menerima sesuatu yg indah memang mudah...tnpa perlu meminta2...menerima keperitan, tiada siapa yg mahu...sebab itulah hati perlu memberi sedikit, tidak perlu byk...tidak perlu berlebih2..supaya di kemudian hari hati tidak akan terluka, sakit dan hampa hanya kerana cinta tak kesampaian...ya...diri kita perlu memujuk hati sendiri supaya menerima setiap yg terjadi...anggaplah ia sesuatu kesilapan...redha dan perjalanan kita masih pnjang...walaupun HATI berkata2 sehingga kini...tentang rasa itu...RASA yg dh lama tiada...>selalu kita dgr, berkata itu mudah..tapi yg menerimanya? :) hnya mampu tersenyum pahit memujuk hati dan menyembunyikan RASA..<


...tamu kamu...

Si Tukang Karut said...

ya aku cuba belajar utk mengenal apa itu hipokrit teman,
cuma sedih bila setiap kesilapan dilakukan tiada pernah ada sesalannya dan tiada penghujungnya..
ya mungkin kita hanya bernama manusia'
betul bicaramu cakap itu mudah
tapi bagi yang memikulnya..tuhan saja yg tahu..ya aku cuba untuk belajar mengerti sebuah RASA..mungkin aku juga seorang LOSER'