20 April 2011

Dia Pencinta Sang Siluman


Sang sepi mengelamun lagi..
Sang sepi bertelaku dijendela melihat bulan
Akalnya memikirkan sang siluman
Yang telah mencuri hatinya kini--

Siapakah sang siluman yang durjana ini ?
Yang sering membuat hati bergoncang lagi..
Yang telah merosakkan minda Pencinta sepi...'
Yang hatinya telah lama berkubur usang sepi
Yang hatinya telah mati..
Yang cintanya telah lama pergi..
Bersama kenangan yang telah membusuk dan membusung suatu waktu dulu

Siapakah sang siluman ini....?
Dia bukan manusia...semulajadi.'
Membuat aku sasau kembali
Sang Siluman bukan sesiapa..
Sang Siluman tak pernah aku bersua muka dan bertentang mata--

Sang siluman berani untuk singgah dihati pencinta sepi..
Jangan aku jatuh lagi,
Jangan aku terpandang lagi,
Jangan aku tergoda lagi,
Jangan aku cuba memberanikan diri lagi,
ke kancah percintaan buat kali ini--

Takut ditimpa kecelakaan dalam cerita dongengan yang dicipta sendiri
Sang Siluman membuat aku terus berkerja keras lagi
Memerah otak lagi bagai menjawab soalan matematik dulu-dulu kala

(sungguh aku tidak suka subjek  math...huhuhuhu)

Wahai sang siluman ....
Pencinta sepi ingin mengenalimu..
Sudikah dikau menyahutnya...
Sudikah engkau datang lagi..
Pencinta sepi sedia menanti...

** Pencinta sepi sering memerhati...tanpa si polan sedari...

2 comments:

Anonymous said...

ske bc yg ini..:)

p/s: tamu kamoo

Aku budak poyos said...

me too....:(